China Menyiapkan Respon terhadap Tarif, Menolak Saran Hong Kong

Cina menyebut tarif AS yang menjulang sebagai pelanggaran perjanjian yang dicapai oleh Presiden Donald Trump dan Xi Jinping, bersumpah pembalasan saat Beijing juga mendorong kembali upaya Trump untuk menghubungkan perang dagang dengan gejolak di Hong Kong.

Rencana untuk tarif 10% pada tambahan $ 300 miliar pada impor Cina telah membuat AS dan China keluar dari jalur penyelesaian sengketa mereka melalui negosiasi, Komite Tarif Dewan Negara, yang telah mengawasi pembalasan gayung bersambut, kata singkatnya. pernyataan pada hari Kamis. China "tidak punya pilihan selain mengambil tindakan yang diperlukan untuk membalas," katanya, tanpa menentukan apa yang akan dilakukan bangsa itu.

Secara terpisah, seorang juru bicara kementerian urusan luar negeri menyatakan harapan bahwa AS akan meninggalkan Hong Kong sebagai masalah internal bagi pemerintah China untuk ditangani. Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa perjanjian dengan China harus berdasarkan “persyaratan kami,” menurut Fox Business.

Saham AS diperdagangkan sedikit lebih tinggi Kamis karena investor mencerna berita perdagangan terbaru serta sejumlah data ekonomi AS dan pendapatan perusahaan.

Trump mengumumkan tarif yang ditetapkan untuk 1 September dan 15 Desember. China telah menghentikan pembelian barang-barang pertanian dan membiarkan yuan melemah. Tetap saja, negosiator top mengadakan panggilan telepon awal pekan ini dan AS menunda pengenaan beberapa pajak impor baru.

Para perunding juga sepakat untuk mengadakan telepon lagi dalam dua minggu mendatang dan orang-orang yang sudah kenal mengatakan sebelumnya bahwa delegasi Tiongkok tetap berpegang pada rencana mereka untuk melakukan perjalanan ke AS pada bulan September untuk pertemuan tatap muka.

Pernyataan China menunjukkan bahwa Beijing tidak berpikir AS menunda beberapa tarif sudah cukup, kata Zhou Xiaoming, mantan pejabat dan diplomat Kementerian Perdagangan. China berpegang teguh pada posisi bahwa tidak ada bea baru yang harus dipaksakan sama sekali, katanya, seraya menambahkan bahwa pembalasan China “mungkin tidak terbatas pada tarif.”

Hu Xijin, pemimpin redaksi surat kabar Global Times Partai Komunis, menggemakan sentimen itu. Dia mentweet sebelum pengumuman Kamis bahwa Cina ingin kedua belah pihak menghormati konsensus yang dicapai ketika Trump dan Xi bertemu di Osaka pada Juni. "Saya ragu pihak China akan melanjutkan pembelian besar-besaran barang pertanian A.S. dalam kondisi saat ini," katanya.

Kurang dari 12 jam sebelum pernyataan Cina tentang pembalasan, Trump tampaknya melayang kemungkinan pertemuan lain dengan Xi. Dalam banyak tweet, ia membela keputusan tarifnya, memuji Xi dan mendesak presiden China untuk "secara manusiawi" menyelesaikan protes yang telah mencengkeram Hong Kong selama lebih dari dua bulan.

"Tentu saja Cina ingin membuat kesepakatan perdagangan," tulis Trump. "Biarkan mereka bekerja secara manusiawi dengan Hong Kong terlebih dahulu!"

Tiongkok tidak menginginkan saran dari luar tentang cara berurusan dengan Hong Kong.

“Hong Kong murni urusan internal Cina. Kami telah memperhatikan bahwa Presiden Trump sebelumnya mengatakan bahwa ‘Hong Kong adalah bagian dari Cina dan http://lajamjournal.org/index.php/lajam/user/viewPublicProfile/301421 mereka harus menghadapinya sendiri. Mereka tidak membutuhkan nasihat, ”kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Hua Chunying dalam komentar tertulis terhadap pertanyaan tentang tweet Trump. "Kami berharap pihak A.S. akan melakukan apa yang mereka katakan."

Posisi China dalam negosiasi perdagangan telah konsisten dan jelas, Hua mengatakan, menambahkan bahwa Cina berharap AS dapat bertemu setengah jalan dan mengimplementasikan konsensus kedua pemimpin di Osaka, “dan menemukan solusi yang dapat diterima bersama melalui dialog dan konsultasi, berdasarkan kesetaraan dan saling menghormati. "

Trump mengakhiri pos Twitter-nya dengan pembukaan yang jelas untuk Xi - menulis "Pertemuan pribadi?" - tanpa mengklarifikasi apakah ia menyarankan KTT lain.

Hua mengatakan kedua pemimpin "selalu berhubungan melalui pertemuan, panggilan, dan surat."